SEMINAR UMUM KEBIDANAN STIKES MUHAMMADIYAH PEKAJANGAN

“Efisiensi Manajemen Rujukan serta Pencegahan dan Updating Penanganan Pre-Eklampsia-Eklampsia sebagai Upaya Penurunan Angka Kesakitan dan Kematian Ibu.”

A. PENDAHULUAN

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan lebih dari 585.000 ibu meninggal tiap tahun saat hamil atau bersalin di seluruh dunia. Artinya, setiap menit ada satu perempuan yang meninggal. Sebuah kematian yang seharusnya tidak perlu terjadi dan sesungguhnya dapat dihindari. Bercermin dari realita diatas, sudah seyogyanya kita semua memperhatikan pentingnya kesehatan perempuan. Masih tingginya angka kematian ibu di Indonesia memperlihatkan rendahnya pelayanan kesehatan yang diterima oleh perempuan serta rendahnya akses informasi yang dimiliki.

Angka Kematian Ibu (AKI) pada tahun 2009 menurut survei demografi kesehatan Indonesia (SDKI) mutakhir masih cukup tinggi, yaitu 390 per 100.000 kelahiran hidup. Penyebab kematian ibu terbesar (58,1%) adalah perdarahan dan eklampsia.

Lebih dari 6 juta wanita di seluruh dunia dan 270.000 di Amerika Serikat mengalami preeklampsia setiap tahunnya. Gangguan tersebut sering disebut sebagai toxemia, yang mempengaruhi 8% dari semua wanita hamil. Sering kali diagnosis preeklampsia terlambat. Tanda-tanda preeklampsia terlihat jelas dengan ditandai peningkatan tekanan darah, oedema dan adanya protein urin. Preeklampsia dapat berlanjut menjadi eklampsia, dimana efek yang terjadiseringkali menjadi sangat fatal, adanya komplikasi pada hati, ginjal, paru-paru, darah dan sistem syaraf. Eklampsia menyebabkan 15% kematian pada ibu hamil di Amerika Serikat.Zuspan F.P.(1978) dan Arulkumaran A. (1995) melaporkan angka kejadian PE di dunia sebesar 0–13%, di Singapura 0,13–6,6%, sedangkan di Indonesia 3,4–8,5%. Dari penelitian Soejoenoes di 12 RS rujukan pada 1980 dengan jumlah sampel 19.506, didapatkan kasus PE 4,78%, kasus E 0,51%, dan AKP 10,88 perseribu. Penelitian yang dilakukan oleh Soejoenoes pada 1983 di 12 RS Pendidikan di Indonesia, didapatkan kejadian PE – E 5,30% dengan kematian perinatal 10,83 perseribu (4,9 kali lebih besar dibandingkan dengan kehamilan normal). Pada PE – E juga didapatkan risiko persalinan prematur 2,67 kali lebih besar, persalinan buatan 4,39 kali lebih banyak, dan mempunyai kecenderungan lebih tinggi untuk mendapatkan bayi dengan berat badan lahir rendah (Sudhabrata, 2001). Keadaan ini menunjukkan bahwa pre-eklampsia eklampsia beresiko meningkatkan Angka kematian ibu dan angka kematian bayi.Berdasarkan tempat meninggalnya ibu, dua pertiga dari kematin ibu terjadi di rumah dan sepertiganya terjadi di fasilitas kesehatan. Hal ini menunjukkan bahwa rujukan belum terjadi secara efektif. Kematian Ibu dua kali lebih tinggi di perdesaan dibandingkan di perkotaan, tertinggi di daerah terpencil (Achadi dan Qomariyah, 2009). Berdasarkan data bahwa pre-eklampsia menjadi salah satu penyebab tertinggi kematian ibu, sementara kematian ibu sebagian besar terjadi akibat rujukan yang belum efektif, maka Prodi Diploma III Kebidanan tertarik menyelenggarakan Seminar Kebidanan dengan tema “Efisiensi Manajemen Rujukan serta Pencegahan dan Updating Penanganan Pre-Eklampsia-Eklampsia sebagai Upaya Penurunan Angka Kesakitan dan Kematian Ibu.


B. WAKTU DAN TEMPAT PELAKSANAAN

Hari, Tanggal              : Ahad, 6 Juni 2010

Waktu                         : 08.00 – 13.00 WIB

Tempat                        : Aula Kampus II STIKES Muhammadiyah

Pekajangan

Jl. Raya Ambokembang Pekalongan


C. MANUAL ACARA DAN PEMATERI

waktu Acara
07.00-08.00 Registrasi
08.00-08.30 Pembukaan
08.30-08.45 Pembacaan Ayat Suci Alqur`an
08.45-09.30 Sambutan-sambutan
09.30-13.15 Session I:

“Pencegahan Pre-eklampsia Eklampsia  dan Updating Penanganan Pre-eklapmsia Eklampsia”

Pembicara : Prof. Suryo Hadi, Sp.OG (Pakar Kebidanan dan Dosen FK UNDIP,   Semarang)

Session II:

“Manajemen Rujukan yang Efektif dan Efisien untuk Menurunkan AKI AKB”

Pembicara : Prof. Suryo Hadi, Sp.OG (Pakar Kebidanan dan Dosen FK UNDIP,   Semarang)

Session III:

Kewenangan Bidan dalam Penanganan Pre-eklampsia Eklampsia dan Peran Bidan dalam Menurunkan Kejadian Pre-eklampsia Eklampsia

Pembicara : Dra. Imbarwati, SsiT, M.Kes (Ketua PD IBI Jawa Tengah)

Moderator : Emi Nurlaela, SKp. Mkep. Sp.Mat (Dosen STIKES Muhammadiyah Pekajangan Pekalongan)

13.15-13.45 Pembagian Doorprize
13.45-14.00 Penutup

D. PESERTA SEMINAR

Peserta seminar terdiri dari:

  1. Mahasiswa Kesehatan
  2. Bidan dan Perawat
  3. Dosen Kesehatan
  4. Umum

E. PENDAFATARAN

Kampus II STIKES Muhammadiyah Pekajangan

Jl. Raya Ambokembang Pekalongan, Jawa Tengah Telp. 0285-785179

atau hubungi Cp. Siti Khuzaiyah Nasima (085659676149)

Biaya Pendaftaran:

– Umum    : Rp 50.000,-

– Mahasiswa: Rp 25.000,-

Fasilitas: Seminar Kit, Makalah, Sertifikat, Snack, Doorprize.

Peserta terbatas. Pendaftaran ditutup hari Sabtu, Tanggal 29 Mei 2010, atau hubungi Cp 085659676149 (Siti Khuzaiyah ).

Ditulis dalam PENGUMUMAN. 1 Comment »

Satu Tanggapan to “SEMINAR UMUM KEBIDANAN STIKES MUHAMMADIYAH PEKAJANGAN”

  1. Andri mardianto Says:

    Assalamualaikum perkenalkan Bu saya andri,.Mau menawarkan apabila buku kia nya habis bisa beli ato pesan di saya bu.karna saya menjual / melayani keperluan Ibu2 Bidan Se Indonesia khusus nya buku kia ,dan buku kelas Ibu Hamil dan Balita dll.Buku kia per buku nya 5000,00
    Dan ini no hp saya yg bisa di hubungi 085732383640 dan 081216503676 terima kasih bnyak sebelum nya ^_^


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: